Suh-weet!

Sebenernya sih 6 bulan-an nya udah tanggal 1 Oktober kemarin, tapi nggak apa-apa deh ya telat dikit postingnya, hehehe.

Jadi, ini kali pertama aku ke Jogja tanpa orangtua. Walaupun kampung sendiri, tapi tetep aja aku ngerasa asing di sana. Secara nggak pernah deket juga sama saudara-saudara di sana, dan lagi nggak bisa menggantungkan hidup sama temen berangkatku juga, karena dia punya kesibukan sendiri. Alhasil aku menggantungkan hidup (heleh!) sementara sama si pacar. Sekitar seminggu-an aku di sana.

Setiap hari, rutinitasnya selalu begini. Pagi dijemput pacar dari rumah temennya temen, baru ke rumah dia (secara ranselku dan semua-muanya di sana), numpang mandi nana nini, kalo ada kuliah ya dia kuliah dan aku jaga rumah, selesai dia kuliah kita pergi main deh jalan-jalan. Pulang jalan-jalan ke rumah dia lagi sampe isya, abis isya baru dianter ke rumah si temennya temen lagi.

Permasalahan dimulai ketika hari itu aku menemukan diriku menstruasi. Sebenernya sih bawa pembalut, tapi ada di ransel. Sedangkan ranselku ada di rumah dia kan. Minjem temen, nggak ada. Si temennya temen tidurnya asli kebo banget, gara-gara malemnya abis pulang pagi (asli ga bangun-bangun! parah!). Tambah panik, akhirnya aku buru-buru ngambil handphone dan nelfon pacar. Masalahnyaaa... Ga diangkat-angkat! Emang sih belum deres, tapi kaaaann...

Sumpah, itu panikk banget! Dan nggak lama setelah aku telfon, eh dia nelfon balik. Setelah mendengar ceritaku, dia langsung buru-buru jemput. Pas dateng, dengan tampang sangat khawatir dia nanya, "kamu nggak apa-apa?" aku cuma bisa menjawab sekenanya, "cepetan yuk!"

Sampe di rumah pacar, buru-buru deh aku ngobrak-ngabrik ranselku, setelah itu langsung buru-buru ke kamar mandi dengan jalan ala kepiting biar nggak ketauan tembus. Malu gila. Dan ternyata emang udah banyak! Heuheu. Gawat darurat. Tapi untung udah terselamatkan. Sekalian aja aku mandi (kan emang belum mandi).

Keluar dari kamar mandi, aku mendapati dia duduk sendirian di kamarnya dengan piring berisi kentang goreng lengkap dengan saus sambalnya, yang ternyata dia goreng sendiri waktu aku lagi mandi. Sambil menuntunku duduk, dia bilang, "nih buat kamu, dimakan ayok," sambil disuapin. Sempet berpikir agak berlebihan sih yaa, tapi tetep loh mau disuapin, hahaha.

Menyusul kemudian, dia bilang, "kamu mo minum apa? Jus jeruk mau ya?" Dan aku dengan tampang bingung menjawab, "eh nggak usah nanti aku ambil sendiri aja!" Kemudian dia menjawab lagi, "jangan, kamu kan lagi sakiiit," dengan tampang masih sangat sangat polos dan khawatir. Dan dia pun berjalan cepat ke arah dapur, meninggalkan pacarnya di kamar dengan tampang amat sangat terbengong-bengong, malu, melting, campur aduk.

Dan beneran dibawain minumnya. Dan ditungguin sampe diminum jusnya. Dan disuapin sampe abis kentang gorengnya. :)

Lucu banget sih kamu! GEMASSS!


Ney.

P.s: Ternyata, belakangan aku baru tau kenapa dia kayak gitu. Ternyata memang menurut dia menstruasi itu sejenis penyakit. Ceritanya gini, waktu masih kecil, si pacar bertanya pada Ayahnya, "Pa, kenapa mama nggak sholat?" Mungkin karena bingung juga jawabnya, si Papa hanya menjawab dengan bahasa yang paling mudah dimengerti si anak, "Mama ututnya (singkatan dari 'perkutut', yah you know-lah maksudnya...) lagi sakit." Dan si pacar yang masih kecil pun membayangkan jika ututnya sakit, maka mamanya pasti sedang kesakitan sekali saat itu. Kebawa deh sampe sekarang. Hihihihi.

6 comments:

orenjingga | October 8, 2010 at 8:34 PM

hihihihi..lucu bangeeeettt :)

ka ney kalo lagi menstruasi sakit?

Nadya Ihsani | October 8, 2010 at 9:42 PM

Mukaku merah membaca postinganmu yang ini :">

neyy | October 10, 2010 at 9:26 AM

@nana: cuma kram perut aja sih na, ga sampe yg gimana..

@teng2: ihihihihi

Dania Adela | October 12, 2010 at 4:25 AM

thats sooo sweet :) :)

Cherryablossom | November 12, 2010 at 12:08 AM

hihihi lucu banget neyyy :")

neyy | November 12, 2010 at 4:33 AM

@dania&mitha: ihihihi tar disampein deh ke orangnya.... eh tapi setelah dipikir2, jgn deh, tar orangnya ge-er.. hahahaha

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...